Informasi Terkini Sulawesi Utara - Media Online Sulut|Saturday, September 22, 2018
  • Formulir Kelengkapan Persyaratan Administrasi Dapat Di Unduh Pada http://kpu-sulutprov.go.id
  • PENGUMUMAM PENDAFTARAN CALON ANGGOTA KPU KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PERIODE 2018-2023
  • Jual Tanah di Jalan.SEA, Sertifikat Hak Milik, Luas Tanah 2.777M2. Tertarik : Hub.081 340 733 991
Anda disini: Home » Berita Sulut » Manado » Hindari Ijasah ‘Aspal’, Tim Pansel Tunda Pengumuman

Hindari Ijasah ‘Aspal’, Tim Pansel Tunda Pengumuman 

Hindari Ijasah 'Aspal' , Tim Pansel Tunda Pengumuman

Buntut Banyak Laporan Masyarakat Soal Keabsahan Ijasah Calon Pala se Kota Manado

SULUTDALY|| Manado- Tim Panitia Seleksi (Pansel) Pala Pemkot Manado, akhirnya menunda sementara waktu tahapan pengumuman di masing-masing kecamatan dan akan mem-verifikasi akhir berkas 1024 calon yang akan memperebutkan jatah 504 kursi Pala. Penundaan ini dilakukan untuk menghindari terjadinya aksi Ijasah ‘Aspal’ yang dimasukkan para pelamar calon Pala hingga akan berbuntut pada proses hukum.

Hal ini diutarakan Ketua Tim Pansel Pala Pemkot Manado Drs Rum Usulu usai memimpin rapat Pansel Rabu (01/02/2017) malam tadi bersama seluruh Camat se Kota Manado, dimana, pihaknya tidak ingin kebablasan dan ambil resiko seputar adanya laporan warga soal keabsahan Ijasah baik itu SMP dan SMA dari sejumlah calon Pala yang telah mendaftar dan ikuti seleksi lalu.

“Berdasarkan laporan-laporan warga seperti inilah, maka kami Tim Pansel lewat berkoordinasi dengan Pak Walikota DR G.S Vicky Lumentut dan Wawali Mor Dominus Bastiaan. Akhirnya menunda sementara waktu proses pengumuman, agar kedepan tidak berhadapan dengan hukum dan waktu pengumuman dipastikan tidak akan berlangsung lama,” jelas Usulu .

Ditambahkannya, sesuai dengan informasi yang diterimanya. Jika kedepan, ada calon Pala yang kedapatan memakai Ijasah Aspal. Maka itu sudah pasti akan berhadapan dengan proses hukum pidana, dan ancamannya tidak main-main yakni 7 tahun hukuman penjara. Hal inilah yang membuat, ada sejumlah calon Pala yang datang mengaku sekaligus menarik diri dari pencalonan Pala itu alias mengundurkan diri.

“Ada calon Pala, sudah datang mengaku dan minta mundur, itu karna takut di penjara selama 7 tahun sesuai hukum pidana. Jadi pihak Pansel, untuk menghindari Ijasah Aspal terpaksa memverifikasi akhir berkas para Calon Pala yang ada,” beber Usulu yang turut didampingi Asisten Pemerintahan dan Kesra Micler Lakat SH MH dan Inspektur Drs Hans Tinangon.(Jr/Hm)