Informasi Terkini Sulawesi Utara - Media Online Sulut|Wednesday, December 19, 2018
  • Formulir Kelengkapan Persyaratan Administrasi Dapat Di Unduh Pada http://kpu-sulutprov.go.id
  • PENGUMUMAM PENDAFTARAN CALON ANGGOTA KPU KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PERIODE 2018-2023
  • Jual Tanah di Jalan.SEA, Sertifikat Hak Milik, Luas Tanah 2.777M2. Tertarik : Hub.081 340 733 991
Anda disini: Home » Tekno » Law & Policy » Bahar Bin Smith Tak Mau Minta Maaf ke Presiden RI

Bahar Bin Smith Tak Mau Minta Maaf ke Presiden RI 

Bahar Bin Ali Bin Smith foto redaksi indonesia

SULUTDAILY // Jakarta – Muhammad Bahar bin Smith sempat ditolak kedatangannya ke Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara beberapa waktu lalu, akibat dianggap sering memberikan ceramah yang ‘menyesatkan’ umat muslim di Indonesia. Belum hilang dari ingatan kekecauan akibat massa pro-kontra, kini ia dilaporkan ke pihak berwajib akibat dugaan penghinaan terhadap simbol negara yaitu Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan menolak untuk berdamai alias tidak mau minta maaf.

“Minta maaf? Saya mengatakan Jokowi presiden banci karena waktu aksi 411, jutaan umat Islam mendatangi depan Istana untuk bertemu dengannya untuk meminta keadilan penegakan hukum. Dia sebagai presiden malah lari dari tanggung jawab dan lebih memilih urusan yang tidak penting,” ujar Bahar saat dilansir dari Tempo.co, Sabtu (1/12/2018).

Secara tegas Habib Bahar Bin Smith menolak untuk meminta maaf kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi terkait pernyataannya dalam video yang dianggap menghina Jokowi. Padahal tim sukses pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin meminta agar Bahar memohon maaf kepada Jokowi apabila ingin menyelesaikan secara kekeluargaan.

Ucapan Bahar yang dianggap menghina Jokowi membuat pendukung Jokowi melaporkannya ke polisi berkaitan dugaan ujaran kebencian dan penghinaan terhadap Presiden Joko Widodo. Dalam kasus ini, ada dua laporan yang ditujukan kepada Bahar Smith. Laporan tersebut ada di Bareskrim Polri dan Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya.

Laporan di Bareskrim dibuat oleh pelapor La Komaruddin dengan nomor LP/B/1551/XI/2018/Bareskrim tertanggal 28 November 2018. Sedangkan di Polda Metro Jaya, Bahar dilaporkan oleh Calon Legislatif dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Muannas Alaidid yang tercatat dengan nomor TBL/6519/XI:2018/PMJ/Ditreskrimsus tertanggal 28 November 2018.

Dalam video yang dijadikan bukti oleh para pelapor, Bahar mengatakan, “Kamu kalau ketemu Jokowi, kalau ketemu Jokowi, kamu buka celananya itu, jangan-jangan haid Jokowi itu, kayaknya banci itu.”

Bahkan, secara terang-terangan, Bahar menyatakan dirinya lebih memilih untuk mendekam di penjara jika terbukti bersalah daripada harus meminta maaf kepada Jokowi. “Kalau mereka mendesak saya minta maaf, maka demi Allah saya lebih memilih busuk dalam penjara daripada harus minta maaf,” ucapnya. (yr)