Informasi Terkini Sulawesi Utara - Media Online Sulut|Thursday, January 18, 2018
  • Jual Tanah di Jalan.SEA, Sertifikat Hak Milik, Luas Tanah 2.777M2. Tertarik : Hub.081 340 733 991
Anda disini: Home » Berita Sulut » Manado » 13 Oktober Jokowi Buka AMMDM dan ACDM pada Peringatan Bulan PRB di Sulut

13 Oktober Jokowi Buka AMMDM dan ACDM pada Peringatan Bulan PRB di Sulut 

50 Negara Asean dan AS, Australia, Jepang dan New Zealand  sebagai Peninjau

SULUTDAILY|| Manado- Rapat koordinasi panitia pusat dan daerah dalam rangka peringatan bulan Pengurangan Resiko Bencana ( PRB ) Nasional dan Asean Ministerial Meeting On Disaster Management ( AMMDM ) serta Asean Comite On Disaster Meeting ( ACDM ) tahun 2016 , dilaksanakan Jumat             ( 07/10/2016 ).

Rapat ini di wakili oleh Asisten 1 Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan rakyat provinsi Sulawesi Utara Drs John Heit Palandung M.Si sebagai pimpinan rapat  dihadiri oleh Kepala Pusdklat Penanggulan Bencana RI Dr Bagus Tjhajono M.PH , Direktur Pengurangan Resiko Bencana Lilik Kurniawan,ST.MS.i Kepala Biro Umum BNPB RI Tavip Rahoro ,SE. MM,  Kaban BPBD Sulawesi Utara Ir Noldy Liow dan para panitia kabupaten/ kota  di Sulawesi Utara dan di gelar di Aula C J Rantung Kantor Gubernur Sulawesi Utara.

Kepala Pusdiklat Penanggulangan Pencana RI Dr Bagus Tjhajono M.P.H mengatakan ini adalah rapat koordinasi terakhir untuk kesiapan  acara puncak yang rencananya akan dilaksanakan di Manado tanggal 11 s/d 14 oktober 2016 akan di buka oleh Presiden Jokowi,  dan akan dihadiri 10 pejabat setingkat menteri dan delegasisi total 50 orang dari negara -negara  Asean dan negara peninjau dari Amerika,Australia,Jepang dan New Zealand dan untuk peserta pengalaman tahun lalu sekitar 3000 orang mungkin di Manado akan lebih.

Lanjut Bagus untuk kegiatan acara tersebut adalah  seminar, kajian -kajian tentang risiko penanggulan bencana ada gelar relawan dan rally dari Manado ke Tondano bersih -bersih sungai dan pantai ,penanaman terumbu karang ,penanaman mangrove dan pameran semua yang berhubungan resiko bencana serta ada penghargaan bagi institusi atau individu yang berkontribusi tinggi tentang penanggulangan bencana.

Target utama adalah dalam kegiatan ini adalah penanggulan  dan pencegahan resiko bencana, ini perlu di galakan karena indonesia adalah negara rawan bencana apalagi di Manado Sulut rawan bencana , tanah longsor, banjir dan kalau masyarakatnya tahu dan ada budaya bahayanya resiko bencana maka itu akan menggurangi resiko terkena bencana.

”Apalagi Manado Sulut ini sekarang banyak di kunjungi oleh wisatawan (turis) ,  oleh karena itu turis akan senang dan merasa aman serta nyaman  bahwa kota  yang di kunjunginya siap akan bencana,” kata Bagus.  (Jr)